2

Lumini – Das Familiencafé

Ob Jung ob Alt

ob Groß ob Klein

alle sollen Willkommen sein!

Begitu selogan dari cafe Lumini. 

Jadi cerita nya saya mau review sedikit yah cafe asik untuk keluarga yang ada di kota kami.

Menepi dari ramainya postingan Buchmesse Frankfurt 2015. Huhu gagal dateng. Alasannya si, kampus yg walaupun baru masuk 1 minggu  sudah memberi tugas yg menumpuk. Subhanallah, Alhamdulillah 😁 Itu alasan ke 2, alasan utamanya padahal ngga enak aja sm ayah abis minta beliin kaca mata baru yg ternyata minusnya nambah hampir 3x. Hehe

Nah karena ngga jadi ikut meramaikan Buchmesse Frankfurt yg memang sudah ramai minta ampun itu, akhirnya kami memutuskan menghabiskan hari sabtu di cafe fav tagesmuttinya Bumi. Jadi hampir selalu 1x dalam 1 minggu Bumi main ke cafe ini sama teman-temannya di daycare. 

Dengan ayah, bumi juga sudah beberapa kali ngedate berduaan di cafe ini. Dan akhirnya hari ini kesampean ke sini bertigaan 😁

Begitu sampai di depan cafenya pun Bumi udh ngga asing dan langsung minta turun. 

Dari luar, suana cafe udh keliatan kaya “daycare” gitu loh hehe.. Karena terlihat mainan anak-anak kaya rumah-rumahan dan banyaknya rak buku. Tp terlihat juga susunan bangku dengan meja-meja ala cafe.

Bangku-bangku yg sengaja di pasang berbeda-beda, meja juga berbagai bentuk.. Sampai yg paling unik di pasang berbagai macam bentuk lampu gantung, lengkap deh keunikan cafe ini 😍
Kosep cafe ini memang sengaja di buat kids friendly, tujuan ownernya biar bapak ibu tetep bisa  minum kopi, makan kue, & bercengkrama sembari anak-anak bisa mainan dan ngga rewel kebosanan.

Emang cocok banget untuk anak aktif kaya Bumi  ðŸ˜

Setiap anak-anak yg masuk di cafe ini di kenakan biaya 2€. Lumayan ya, tp wort it koq, tempatnya cozy dan banyak mainan untuk aktifitas anak-anak. Ada kolam bola, masak-masakan, tempat belanja lengkap dengan kasirnya, tempat ngegrill, ada sudut membaca, sudut menggambar dan mewarnai, dan juga yang paling jadi fav bumi Adalah mobil-mobilan dan sepeda roda 3 😍

Kalo punya anak banyak gimana? Tenang, cuma anak pertama aja koq yg bayar, selebihnya gratiss 😁


Ngga heran ya tagesmutti tiap minggu kongkow di sini.. Hehe.. 
Cafe ini memang kalo hari biasa jd tempat ngumpulnya para tagesmutter ataupun tagesvatter loh. Mereka bisa ajak anak-anak main sambil ngopi-ngopi cantik & ngobrol-ngobrol bersama teman seprofesi, dan anak-anak asuhnya juga jadi nambah temen deh 😁

Win win solution kan 😉

Trus, menu-menu di cafe ini juga cukup beragam. Ala ala cafe ya, jadi kopi, susu, kue-kue pasti tersedia. Kalo agak laper ada menu sandwich. Menu kids juga lengkap, mulai dari musli-musli, roti-roti, sampe minuman-minuman yang kids friendly.
Hari ini saya pesen minuman specialnya, semacam kopi susu pake sirup mint.. Pas untuk cuaca yang mulai mendingin ini. Bumi minum coklat anget ngga terlalu manis, ayah minum soft drink. 
Karena udah kenyang makan ikan sm kentang tadi siang, jdnya skip cobain kue-kuean. Apalagi Bumi, dia si ngga ada waktu duduk anteng.. Begitu masuk cafe langsung ngebut menjelajah 😂😂

Selama di cafe saya sama ayahnya Bumi kepikiran, ngayal-ngayal pengen buat acara anak-anak di sini, bikin kegiatan sensory sambil makan-makan pasti seru yaa.. 😍😍😍
Dan cafe ini jadi inspirasi banget, suatu hari kalau di Indonesia bisa Mewujudkan mimpi saya bikin daycare, bisa jugakan di tambahin cafe kecil untuk keluarga kaya cafe Lumini ini. Aamiin 🙏🙏




Advertisements
2

Liburan Easter 2015

Liburan easter tahun ini pergi kemana ya?? Lumayan bgt nih long weekend, jumat, sabtu, minggu & senin. 

Dari awal minggu saya udah cerewet ke si ayah mau jalan-jalan. Dan ayah itukan emang tipikel anak rumahan yg hobby-nya santai-santai nonton streaming bola atau baca-baca artikel di rumah. Dari jaman single juga palingan ngeband aja hobby nya si ayah. Jadi dia selalu menanggapi cerewetan minta liburan istrinya dengan, “iya.. iya.. ngga.” Heu.

Beda sama saya yg dari kecil banget, mungkin dari TK gitu udah di ajak perjalanan jauh sama si mama, mulai dari daki gunung, camping, sampe berenang di laut 😄

Intinya ngerengek minta liburan kali ini makin heboh, bawa2 nama krucil. “Yaah.. Bumi kan cwo.. Harus sering-sering di ajak kegiatan yg fisik gitu.. Nanti kaya ayah loh kuper alam” *agak nyinyir dikit nih istri..😜

Entah gmn, ayah langsung semangat.. Semangat bgt malah sampe cari tiket pesawat, katanya mau random pergi PP (pulang-pergi) yg jauh naik pesawat. Hahaha 

Tp karena baru inget visa ayah masih di proses, jd batal deh jalan-jalan random kaya ke Irlandia atau Itali pp gitu 😜

Yowisss mari kita explore NRW (North Rhine-Westphalia) salah satu provinsi di barat Jerman. Provinsinya Wuppertal juga. Jadi masih deket rumah dan cari yg bisa di jangkau pake tiket semester kampus. Biar bisa tetep eksis liburan tapi dengan biaya hemaat! *emakemakbanget* 😁

Dari banyaknya tempat wisata di NRW, kita memilih Die Externsteine, di daerah Horn-bad Meinberg. Lokasinya sekitar 3,5 jam dari Wuppertal menggunakan kereta regional dan bus. 

Kita berangkat sabtu pagi bersama rombongan, ada ka Bey (pentolannya http://www.mahasiswarantau.com) dari Mülheim, Juni dari Bonn, Fairuz dari Duisburg, dan om Tur la dari Wuppertal. 6 orang dewasa + 1 balita  siap bertulangan hari itu.

Awalnya sempet mikir jauh juga yaa 3,5 jam. Tapi ternyata selama perjalanan sibuk cerita-cerita sama yg lain jadi ngga kerasa loh. Mulai cerita kuliah, sampe cerita tentang ajakan ka Bey untuk melakukan perjalanan seru 800km dengan berjalan kaki dari prancis ke spanyol. Nama perjalanannya Camino de Santiago. Bisa di googling kaya apa perjalanan itu. 

3,5 jam berlalu dengan menyenangkan karena kita (saya & suami) bisa mengendalikan si krucil yang lagi super aktif dan bawel. Sekarang ini memang perjalanan jauh itu tantangannya bukan cuma jarak ataupun lokasi aja, tapi juga mood krucil yang harus di jaga. Alhamdulillah semua aman terkendali, termasuk perhitungan tidur siang krucil yang harus cukup, jadi nanti sampe lokasi bisa di lepas lari-lari tanpa rewel karena ngantuk.

Sampe lokasi sekitar jam 12.40, udara 2 derajat jadi ngga terlalu dingin karena kita di temani matahari yang cerah. Jadinya malah sejuk gitu kaya di puncak atau bogor, tapi minus polusi 😜. Karena ini hari libur, jadi Die Externsteine nya rame banget.. Malah menurut ka bey yg udah kedua kalinya ke sini, tempat ini jadi kurang magis lagi karena keramean. 

Tapiiiii buat kita yang udah jarang liburan tetep aja ini refreshments. Hehe

Turun dari halte bus, kita butuh jalan kaki sekitar 5 menit untuk sampe ke lokasi yang di sebut Die Extenrsteine itu. Dari kejauhan udah keliatan tuh batu-batu tinggi menjulang. Biarpun rame, saya tetep takjub dan merasa magis ada di situ. Masya Allah, Allahhuakbar. Indah sekali ciptaanMu 😍 

Jadi die Externsteine itu apa si? Die Externsteine adalah sebuah tebing/batu tinggi yang berjejer hampir sama tinggi.. Kira-kira ada 4-5 batu.. Di batu-batu itu ada beberapa relif, yang kita sampe sekarang belum tau apa artinya. Cuma sempet di ceritain sama penduduk setempat kalo salah satu relif nya itu merupakan simbol dari orang-orang yang memiliki kekuatan magic di jaman itu. 

Tempat-tempat penting di Jerman juga katanya sempet ngambil potongan baru dari sini, seperti Kölner Dom di Koeln dan Reichstag di Berlin. Katanya batu di sini memancarkan energi positif yang luar biasa. Wallahualam bissawab .

Nah batu-batuan yang tinggi itu bisa kita daki loh, dengan menaiki anak tangga yang sengaja di buat untuk bisa sampe ke puncak batunya. Biaya masuk atau mendaki batunya itu 3€. Jd kalau kita ke lokasi cuma liat-liat, jalan-jalan atau duduk-duduk aja si gratiss.

Saya, ayah, krucil, om Turangga, dan om Fairuz memilih mendaki, sementara ka bey dan Juni memilih piknik di hamparan rumput hijau di sekitaran batu. Ada danau nya juga.. Cantik banget emang buat nyantai tiduran cantik di rumput sambil menikmati matahari.

Oiaaa krucil Bumi kayaknya peserta daki termuda deh hari itu, di gendong belakang sama ayah pake baby carrier. Cieee ayah udah beneran jadi anak alam nih, keren banget melawan rasa takut ketinggian demi mengenalkan alam sama anaknya.😍

Di atas itu pemandangannya indaaah .. Dan udara sejuknya itu loh yang bikin betah 😍

Info bagi para orang tua yang mau ajak anak-anak ke sini: lokasinya stroller friendly, ada toilet umum gratis dan bersih, ada resto nya di lengkapi taman main anak yang ada prosotannya gitu. Saya lupa foto restonya karena focus sama batu akik 😜😜

Jadi inShaa Allah nyaman bawa anak-anak atau baby sekalipun. Selain Bumi juga banyak koq anak seumuran atau malah bayi-bayi yang hari itu berkeliaran menikmati hari libur Mereka bersama keluarga.  Ini juga yang membuat saya selalu berdecak kagum, bagaimana orang Jerman menjaga warisan leluhurnya, menjaga sejarah dan alamnya. Tempat bersejarah yang jadi lokasi wisata ini di rawat rapih dan bersih, pengunjung juga sangat menjaga tempat ini. Acungin jempoool! 👍👌

Begini penampakan Die Extersteine





Teman seperjalanan😍





Eksis di atas batu. Bukan batu akik loh ya 😜





Bumi happy bgt lari-lari di rumput



Danau-danau di sekitar lokasi






Bagus ya?😍 kalo lagi di daerah NRW main ya ke sini, kalo butuh tour guide boleh loh hub kita 😉😉

Ngga sabar menunggu sabtu depan buat liburan selanjutnya. InShaa Allah kita akan ke Taman bunga Keukenhof di Belanda 🌸🌷🌹🌻🌺 tunggu cerita kami ya 😉

0

Daycare

Ngga kerasa udah jum’at lagi aja nih.. Alhamdulilah minggu ini berjalan dengan baik 🙂 Happy deh, akhirnya krucil tersayang berhasil di lepas di daycare,  setelah hampir 1 bulan masa penyesuaian. 

Selama hampir 1 bulan ini krucil sebenernya sangat confidence. Dia kan tipikel  anak yang sangat sosial, sukanya surrounded by a lot of people, sukanya memperhatikan orang dari pada benda, suka ajak main stranger. Kaya tadi di kereta perjalanan ke daycare nya di Kota Düsseldorf, dia asik banget main pick a boo sm kakek nenek sampe cekikikan mereka bertiga. Saya nyumbang senyum aja, sambil nahan ketawa. Ibu nya jaim cerita nya :p

Back to pelepasan krucil di daycare minggu ini ya.. Minggu ini kita ganti jam, biasanya jam 10 pagi – 12 siang. Di ganti jadi jam 15-16.30 sore. Senin & selasa saya masih nemenin, tapi krucil main di ruangan berbeda. 

Ternyata jam sore ini lebih cocok untuk Bumi, dia lebih relax dan hanya beberapa kali nyamperin saya untuk ngecek apa ibunya masih ada. Sisa nya dia asik main sm temen-temen nya di ruang lain. Mungkin juga karena dia udah full energi kali ya, saya kembali kan lagi kebiasaan bumi bobo pagi jam 10-12 siang. Sedangkan penyesuaian sebelumnya, jam bobo paginya di hapus. saya juga hampir selalu pastikan dia sarapan yang cukup & makan siang dengan baik. Walaupun semenjak jam nya jd sore, bumi suka skip makan malam. Di ganti roti dan ASI aja.

Intinya ganti jam penyesuaian ini nge bantu banget!

Lalu hari rabunya, saya & Tagesmutti (pengasuh di daycare) sepakat untuk coba ninggalin bumi selama 1,5 jam. Huaaaaa degdegan nya udah dari selasa malam loh, Kebayang-bayang percobaan pertama bumi yang gagal. Waktu itu bumi baru 3 hari masa percobaan. Bumi di coba di tinggal karena dia sangat prima main sendiri dan sangat tampak happy main sama temen-temennya. Tapi yaaa baby tak selalu bisa di tebak. Ternyata pas di coba di tinggal, dengan mengikuti Saran Tagesmutti, saya wajib pamit sama krucil. saya pamit- dia menjerit!

Waktu itu saya tetep pergi, tapi jeritan dan tangisan histreris bumi masih terdengar jelas dari luar rumah tagesmuttinya. Huhuhu..😭 Dan 20 menit kemudian saya di hub Tagesmutti untuk kembali lagi, karena bumi tidak bisa di tenang kan sama sekali.

Saya lari dengan riang. Anehnya ada rasa happy di hati ini, sepertinya saya masih merasa berat meninggalkan Bumi saat itu.

Ternyata di situ juga yang jd bilang keladi! Kata Ninda (nenek nya Bumi, ibu kandung saya) rasa belum ikhlas dan khawatir menitipkan anak itu bisa banget nyambung ke-psikologis Anaknya. Jadi kalo bumi masih sulit di lepas begitu, selain memang karena dia masih terlalu kecil, tapi mungkin juga karena saya yang belum bisa menata hati untuk lebih legowo menitipkan Bumi.

*fiuuuuuhhh… Bener banget!!

Alhamdulillah tagesmuttinya Bumi itu orang indonesia dengan sertifikasi pengasuh anak resmi dari Kota Dusseldorf, karena orang indo juga jadi mudah mengkomunikasikan apa-apa nya. Saya pilih daycare di Dusseldorf karena biar sekalian ke kampus kalo nanti nganter bumi. Rumah tagesmuttinya juga homey, temen-temen bumi juga baik dan asik, semuanya ngga ada masalah. Tapi ninggalin baby yang selama 1th ini berduaan sama saya aja, ngapa-ngapain sama dia, rrrrrrgggghh susah!

Di bibir si udah bilang: “oke, I’m ready!”. Elaaaahh tapi hati ini bilang nya lain. Bumi juga udah sangat responsive sekarang, udah bisa meluk ibu nya, cium pipi ibunya pas bangun tidur, udah bisa ngambek juga. Hahaha susah lah pokoknya melepas anak krucil itu.

Tapi Karena jadwal masuk kampus semakin dekat, dan saya juga takut tagesmuttinya bumi nyerah dan pengen nyari anak asuh lain (Hahaha yg ini pikiran berlebihan saya). Saya menguatkan diri.

Bismillahirrohmanirohim …

Hari Rabu itu saya dengar lagi jeritan histreris bumi, saya tinggal kan rumah Tagesmutti sambil terus berdoa, menghub ayah nya Bumi, minta doanya, hub mama saya, minta doanya juga. Saya minta di doakan agar bumi bisa kuat dan begitu juga dengan saya.

40 menit berlalu tanpa ada kabar dari Tagesmutti. Saya menghub duluan lewat whatsapp.

S: mba, bumi gmn mba?😁

M: aktuel foto 😝



S: OMG.. Saya degdegan setengah mati mba, alhamdulilah !!😍

Akhirnya bumi bisa di tenangkan!!! Walaupun awal-awal masih suka nangis tiba-tiba, mungkin dia keinget “dimana Ibun ku?”Tapi lama-lama dia bisa menenangkan diri dan mulai main.

Hari kamis semakin baik, aku pamit, cium pipinya. Dia nangis, tapi ngga jerit. 5 detik berhenti, mau di gendong tagesmuttinya, nangis lagi, tapi abis itu bisa di alihkan dan dia mau main lagi.

Hari ini, jum’at. Nangis nya kembali kenceeng pas saya pamit, tapi gpp, saya udah lebih kuat. Saya pergi ke cafe, menulis ini sambil menikmati ice caramel dan mendengarkan lagu kesukaan. 

Semoga relax nya saya bisa menyetrum ke bumi juga, katanya kalo saya relax, bumi jadi bisa merasa kan juga dan ikut tenang.

Mut, it’s time percaya sama krucil kesayanganmu itu!

Bumi anak soleh inShaa Allah awal an ini segera terlewati, Ibun dan bumi makin dewasa dan bisa menjalani keseharian lebih baik dan happy. Aamiin








0

Postingan pertama oleh Ibun

Akhirnyaaaaa krucil no.1: Bumi tidur juga! 😂😂😂

Malem ini udara Wuppie dingin banget euy, pemanas ruangan udah di nyalain, tapi tetep aja dingin nya bikin menggigil. Tadi, setelah krucil selesai makan malam, ganti pempi (diaper), elap-elap sekujur badan yang harum sup ayam, dipake in minyak telon, dan pake pijama,krucil keliatan banget mukanya ngantuk. Kalo udah ready gitu, krucil pasti Akan bilang: “nana… Nana.. Nana…” Sambil lompat ke pangkuan induknya 😄

Maksudnya doi, mau nenen…

Ngga tau si bener apa ngga nana itu nenen, soalnya kadang bilang nana sambil pegang-pegang nenen ibu nya, kadang juga bilang nana sambil nunjukin barang yang dia mau. Mungkin juga si nana itu artinya : “mau ituuu..” *fiuuuhh harus bikin kamus bahasa krucil nih.

Oiaaa kenapa badan krucil bisa harum sup ayam? ini di sebabkan si krucil makannya masih berantakan karena lagi belajar pake sendok. Maklum anak blw (baby led weaning), jago nya makan pake tangan, kalo pake sendok masih gaptek 😜. Gpp yah, kan sunah nabi juga 😄

Dan postingan kedepan mungkin bakal banyak update an ttg perjalanan blw si krucil. InShaa Allah pengen juga nulis cerita awal-awal krucil blw, menu-menu blw krucil atau mungkin sharing resep makanan baby yak.

Semoga aja.. Semoga penyakit mager hilang di blog ini!!!!! 😂😂

Oiaaa, Jadiii ini cerita nya ibu krucil lagi happy banget gitu, karena akhirnya cita-cita dari hamil krucil Bumi kesampean!!

Akhirnya blog family yang rencana nya akan di isi oleh pasutri (pasangan suami istri), atau paaybun (pasangan ayah Ibun) jadi juga loh di publish! hohoho

Setelah 1tahun lebih nunda-nunda dengan alasan “sibuk ahh ngurusin Bumi”.

*Padahal mah emang mager aja mulai nulis lagi…

Blog pribadi saya aja sudah usang & ber sarang Laba-Laba tuh kayaknya. Kelamaan banget ngga di urus. Ter-Lan-tar!

Yaudah gpp ya, Sekarang kita buka lembaran baru yuuk.. cerita nya memulai kehidupan di dunia per-blog-an lagi nih.

Sambil belajar-belajar lagi nih buat nulis, mohon maaf ya kalo baca nya pusing karena Gaya nulis nya yang suka belibet. Semoga yang di maksud sampe kepada yang baca 😁.

Selain itu, sebenernya ada satu hal juga yang menjadi pemicu blog ini akhirnya segera publish. Ya ituuuu.. Keinginan kami untuk tampil di website KECE seorang teman.

Namanya: “mahasiswa rantau”. 😍😍😍

Begitu di minta ikut serta mengirimkan tulisan, tentang apa saja, yang penting latar belakang cerita nya ada kata “mahasiswa” & “rantau”. Semakin semangat lah kami untuk segera merampungkan blog ini. Biar nanti klo cerita dan perkenalan bisa sekalian promosi blog ini di sana.

Teuteuuuppp ya pengen eksis 😉😉😉

Websitenya Akan launching 5 maret! Nanti kami info kan lagi di sini, pastikan kalian mampir ke website KECE itu yaaa ..😙😙